HOME OWNER CONTACTS FAQs FOLLOW DBOARD NEWER OLDER

#42 Korban Jeletet
Tuesday, 4 April 2017 - Permalink - 0 comment(s)
Hai! Lagi di pertengahan UTS alias Ujian Tengah Semester, nih. Tapi mumpung besok libur (yas), gua mau publish postingan pertama gua sebagai food blogger. Asik.

Image result for seblak jeletet murni

Hari ini (4/4), gua bersama tiga teman lainnya pergi nyobain Seblak Jeletet Murni di Pademangan, Jakarta Utara. Lumayan, karena besoknya alias hari Rabu libur. Ditambah lagi gua cukup kepo, kenapa Seblak Jeletet ini lagi kekinian banget. Sepedas apa, sampe belum buka aja, tempat makannya udah rame banget. Oh ya, diajakin H-1 sama anak ini.
 Ini namanya Anna, pecinta tim Barcelona
Suka Barcelona? Mungkin kamu jodoh Anna

Kebetulan, ujian kita kelar kurang dari jam 1 siang. Ujian hari ini Produksi Siaran Radio, bahannya gampang tapi soalnya cukup bikin bingung. Terima kasih Pak Dosen, padahal saya cukup rajin. Ya sudahlah, pasrah saja dengan penilaian si Bapak. Tadinya ngajak Nopi, Geges, dan Sisca juga. Tapi ketiganya tak ikut. Nopi apalagi, dia udah pernah nyobain dan males nunggu juga. Setelah mendapat wejangan dan pesan dari Nopi, kita bertiga berangkat ke Pademangan pake Uber.

Gang-nya cukup sempit. Banyak angkot dan becak lalu lalang, dipadati juga dengan mobil-mobil pribadi. Jadi pas masuk gang menuju Seblak Jeletet Murni, sempet kena macet. Apalagi ada truk-truk juga yang lalu lalang. Sesampainya kita berempat, gua seneng banget karena tempatnya belom rame. Sudah menerima pelanggan dan pesanan, tapi belum beroperasi untuk mengantar hidangan. Ada satu pelanggan yang udah duduk di meja, bahkan pesan minuman. Buset, niat sekali. Sekarang gua tau jurusnya kalau mau cepat. Kalian harus datang minimal jam stengah 2, karena tadi gua nyampe di sana sekitar jam segitu (Seblak Jeletet Murni buka jam stengah 3 sore) dan tempatnya masih sepi banget.

 Kanan: Vivi yang gemash
Kiri: Ije yang alay najis

Kita berempat masih penantang baru, jadi semuanya pesan level 1 dengan isi berbeda-beda. Udah pada tau lah ya, kalo Level 1 bisa pilih minimal 3 macam. Kalau Level 2, minimal 4 macam, dst. Gua tadinya mau Level 2, tapi karena takut kepanasan akhirnya gua Level 1 dulu. Selesai pesan, kita cari tempat duduk adem dan tidak berpotensi diganggu pengunjung lain, alias nebeng. Iya, saking ramenya, pengunjung tuh bakalan make meja manapun yang muat untuk jumlah kedatangan mereka. Sebelahan-sebelahan juga pada rela, yang penting nyobain Seblak Jeletet ini. Hebat banget ya, kuliner satu ini.

Karena kita datang satu jam sebelum buka, jelas kita harus nunggu sampe restoran beroperasi. Gila, semakin mendekati jam buka, tempatnya semakin rame dan semakin penuh. Meja-meja mulai terisi. Banyak juga yang udah pada pesen Es Jelly, sang minuman handal yang katanya enak banget itu. Tempatnya makin pengap karena rame, apalagi ruangannya hanya bermodal kipas angin. Gua sama Anna, Ije, Vivi sampe bosen nunggunya hahaha. Menjelang jam 3, nama-nama yang jadi perwakilan pesanan mulai dipanggil untuk memastikan orangnya ada atau engga. Soalnya kalau dipanggil tapi orangnya nggak jawab, nggak akan dibuatkan hidangan Seblaknya.

Seblak dateng. Hore! Level 1 aja, kuahnya udah lumayan merah dan kental. Nggak ngerti lagi sih pas dicicipin. Tapi baunya enak, terasa rempah-rempah sih kalau dari indra penciuman gua. Btw, gua pesen Level 1 dengan isian Mie, Bakso, dan Ceker. Menggugah banget sih, ini.

Enak, nagih. Gua mau lagi tiap liat foto ini.

Tapi ternyata isiannya nggak gitu banyak. Jadi gua saranin untuk memesan pilihan lebih dari 3, dengan tambahan topping juga, Telur atau Sayap Ayam. Biar lebih kenyang aja, sih. Tapi gua makan segitu aja, perut gua udah kenyang dan panas. Pedesnya... ya ampun, hidung gua sampe beler kemana-mana. Level 1 aja udah bikin lambung gua panas, padahal gua termasuk penyuka makanan pedas dan cukup tahan juga. Tapi yang ini cabenya emang ga kira-kira. Iyalah, Level 1 isinya satu centong sayur sambel anjir. Gimana perut lu nggak kebakar. Tapi enak sih, kalau di lidah gua, Seblak ini nggak cuma pedes. Tapi ada terasa rempah-rempahnya juga, bikin kuahnya nggak cuma pedes tapi gurih. Mungkin kalo lo pesen Level 3 ke atas, rasa rempah-rempahnya udah lumayan ketutup sama cabe.

Baksonya enak, kalo mie yaaa cukup kenyal lah. Cekernya enak, tulangnya agak lunak jadi enak diemut. Overall 8 out of 10. Ada rasa kari indomie gitu, jadi seakan-akan makan Indomie juga sih, hahaha.

Well, kalian bisa pesen pilihan macem-macem. Ada kwetiaw, makaroni, kerupuk seblak, mie, bakso, ceker. Gua agak kurang suka makaroni lembek sih, jadi gua pesen mie aja biar sekalian kenyang. Baksonya enak, ternyata baksonya juga dibumbuin cabe gitu. Pas gua liat dari depan, warna baksonya agak kemerahan. Gua nyesel nggak pesen Sayap Ayam, karena gua paling suka bagian itu kalo makan ayam hahaha.

Untuk Es Jelly, menurut gua ga se-enak kata orang-orang. Well, ini menurut lidah gua ya. Plusnya sih, Es Jelly ini nggak begitu kental. Tapi kemanisan di lidah gua. Terus jelly-nya ya so so. Overall, 5 out of 10. Untungnya sih gua nggak langsung pesen Es Jelly, hahaha. Gua nyicip punya Anna dikit, sama makan jelly-nya beberapa. Tapi biasa aja sih, di mulut gua. Akhirnya gua hanya memesan Es Teh Manis, minuman favorit dan cocok dengan makanan apapun.

Muka habis makan Seblak.
Bibir doer, lambung panas, keringetan, lepek. Najis.

Buat tempat, cukup pengap karena nggak ada AC. Cuma pakai kipas angin, yah lumayan lah untuk mengipas badan yang kepanasan ini. Disarankan untuk nggak pake lengan tebel sih kalo makan disini, panas banget tempatnya. Saran juga kalau mau kesini, naik transportasi online atau taksi aja. Nggak ada wilayah parkir luas di sini, gang-nya cukup sempit. Kalau nggak mau nunggu lama, dateng satu jam sebelum buka. Karena jam 4 aja, tukang Go-Jek udah pada ngantri. Waiting list yang mau makan di tempat juga bejibun. Kita berempat termasuk beruntung sih, hehehe. Ekspektasi kita padahal udah was-was takut nunggu sampe 2 jam beneran kayak kata Nopi. Ternyata engga.

Recommended? Absolutely. Tapi kalau dateng sore ke malem, nunggunya lebih lama lagi lho. Bahkan beberapa bahan udah pada habis. Mereka cuma buka sampe jam 9 malam. Tapi raup untungnya saja sudah nyampe puluhan juta per hari, lho. Info langsung dari pemiliknya nih, hohoho. Hebat yak. Sebulan udah bisa beli rumah jir.

Lastly, semoga tempat ini ter-upgrade. Ada AC, terus kalau bisa pake sistem komputer supaya terhindar dari pelanggan yang curang. Karena saking ramenya, pembantu jualan mau sebanyak apapun pasti nggak terlalu perhatiin pelanggan yang nambah pesanan. Katanya sih mau buka cabang di Jakarta Barat. Beh, kalo buka cabang di sana mah, pasti rame anak Untar hahaha.

Oh ya, ngakaknya, Ije selesai makan Seblak langsung mules rasanya mau muntah. Kita tadinya khawatir kan, langsung ke Alfamart terdekat beli minyak kayu putih sama susu beruang. Eh begitu otw ke kampus, anaknya langsung bawel lagi ngebully gua. Kurang ajar emang, langsung deh gua bully balik bertiga sama Vivi Anna.

Nah, ngomong-ngomong soal susu, disarankan untuk yang ga tahan makan pedes, bawalah susu dari luar. Gua saranin sih jangan susu manis kayak Milo, Indomilk, Ultramilk gitu-gitu. Bawa aja susu low fat atau susu beruang. Karena kalau kepedesan atau badan lo ga kuat nahan panas karena kepedesan, disarankan minum susu. Susu bisa menetralkan lambung lo yang panas karena isinya cabe semua. Btw, ada tulisan sih dilarang bawa minuman dari luar. Tapi gua bawa Aqua, penjualnya nggak ada yang negur hehehe.

Oke, semoga yang kebetulan baca review ini dan pengen makan Seblak Jeletet Murni bisa terbantu. Ini penilaian yang ga terlalu objektif banget, dan murni gua tulis dari apa yang lidah gua rasain. Untuk rasa, mending dateng sendiri. Saran-saran kesana, wajib diikutin. Catch ya later~

Bonus:
Ije seneng diliatin mas-mas di belakangnya.

Labels: , , ,