HOME OWNER CONTACTS FAQs FOLLOW DBOARD NEWER OLDER

#41 Pincang Dua Minggu
Thursday, 30 March 2017 - Permalink - 0 comment(s)
 Image result for sprain

Sebelum cerita, ada baiknya gua menyapa dulu.

HAAAIII. Akhirnya update lagi. Well, seminggu kemarin gua bed rest di rumah. Dikarenakan hal yang akan gua ceritakan sebentar lagi. Btw Blogger ada theme baru dengan tampilan yang lebih catchy. Sempat tertarik untuk pakai salah satunya, tapi gua masih betah sama tampilan yang ini, hehehe.

Baiklah. Akan kumulai cerita yang bikin gua bed rest selama seminggu, nggak ngampus seminggu, dan pincang seminggu.

Jadi, hari Jumat kemarin (17/3) gua hendak turun dari tangga. Siang hari tuh. Eh, gua nggak nyadar Mbak gua lagi ngepel. Lantainya super basah dan gua nggak sadar juga ada air. Mana gua nggak pegangan. Jadilah gua kepeleset dan jatuh. Salah mendarat pula, akhirnya badan gua ikut kebanting ke lantai. 

Sakit banget coy.

Kaki kiri gua sakiiiiiiiit banget rasanya sampe gua nggak bisa bangun dulu, atau minimal duduk. Gua nahan ngilu nggak kepalang, lalu mencoba duduk dan berdiri. Masih senyut2, dan gua memilih duduk di sofa sambil jalan terpincang-pincang. Awalnya gua pikir jatuh biasa, tapi ternyata sampe keseleo kaki gua. Dan sampe sore hari, kaki gua masih senyut-senyut, jalan pun masih pincang.

Image result for pain 
Ini maksudnya gua mau kasih gambar ekspresi lagi kesakitan.
Jadi gua ketik keyword: Pain
Lalu muncul lah dia.
Arigathanks gozaimuch.

Bokap begitu pulang ke rumah, langsung kaget liat gua jalan terpincang-pincang. Awalnya Bokap langsung mau bawa gua ke rumah sakit, tapi gua nolak mentah-mentah. Emang Bokap gua kadang suka lebay. Terus akhirnya Bokap nyuruh gua ke tukang urut, namanya Haji Naim di daerah Cilandak. Yaudah gua nurut aja, daripada dibawa ke rumah sakit.

Kampretnya, semalaman gua nggak bisa tidur karena nahan senyut-senyut di kaki yang bikin gua pengen nangis

Keesokannya Nyokap nganter gua ke Haji Naim. Rame banget. Gua bingung, ternyata dalam sehari orang yang patah tulang atau keseleo bisa sampe puluhan orang begitu, ya. Karena Nyokap juga ada urusan, akhirnya gua pilih tukang urut yang cewek, pasalnya di sana tempatnya kecil dan nggak begitu rame antriannya. Kalau yang rame tadi gua bilang, itu tukang urutnya cowok semua. Setelah ambil nomor urut dan dapet urutan ke-20, gua menunggu sambil nahan ngilu.

Selama menunggu, ibu-ibu disana pada ngomongin macem-macem. Sinetron India lah, politik lah, lift di Blok M Square yang jatuh lah, dan lah lah lainnya. Gua hanya bisa terdiam sambil menahan senyut-senyut di kaki. Selama gua perhatiin Ibu yang ngurutin, gua bingung. Kayak lagi nggak ngurut gitu, loh. Biasa aja, sambil ngobrol. Gua tadinya sangsi kalau dia tukang urut yang tenaganya kuat.

Tapi pemikiran gua salah total.

Pas tiba giliran gua (well, sebenernya gua masih harus nunggu 2 orang lagi. Tapi karena pemijitan kaki lebih cepat, akhirnya gua di-urut duluan, hehehe), langsung deh betis gua di-urut.

Sakitnya nggak usah dijabarin lah, yang jelas rasanya gua mau tenggelemin diri aja ke laut.

Sumpah, dia emang keliatannya nggak lagi ngurutin. Tapi tenaga dia.. buseeeeeeet. Kuat pake banget pake sangat pake pol. Gua memekik tiap rasa sakitnya bertambah dalam. Padahal sakitnya di telapak kaki, tapi yang diurut betis. Bingung juga sih. [Setelah google, kan uratnya nyambung ke betis gitu. Jadi yang diurus betis (?)]

Setelah sekitar 5 sampai 10 menit, kaki gua selesai diurut. Begitu Ibunya bilang,
Dek, ini harus di-gips.
Gua shock sedikit, walau sudah antisipasi kemungkinan di-gips. Oke, gua pasrah aja yang penting minggu depan bisa jalan normal. Setelah dikasih semacam putih telur atau kuning telur, entah itu cairan apa. Kaki gua dibungkus sedemikian rupa sampai cantik seperti ini.

 Bete banget pertama kali liatnya.

Lalu gua diberi kertas yang isinya pantangan makanan selama menjalani rehabilitasi. Eh bukan, sebutan itu seram. Hmm, pemulihan deng.

Lah, kayaknya sama aja.

Pantangannya banyak. Nggak boleh ayam, kambing, udang, indomie, dll. Yah, nggak begitu susah sih. Toh di rumah Nyokap masak vegetarian. Jadilah gua nggak terlalu ambil pusing, asal susu bukan pantangan. Tapi justru susu kan nambah kalsium ya. Kebetulan juga malemnya, Bokap gua langsung nyetok susu banyak banget di kulkas buat gua. Hahahaha, tersanjung jadinya.

Mirisnya adalah, Adek gua ngomong begini
Dulu mah gua ankle kayak lu gara-gara jatoh main basket. Lah, Cece nggak keren banget begitu doang gara-gara kepeleset.
Sialan, TETEP AJA SAKIT WOI.

Tadinya gua mau masuk kampus, tapi karena jalan gua masih agak pincang dan terkadang ngilunya dateng (berasa kepelintir gitu uratnya), akhirnya gua memutuskan untuk bed rest dan latihan jalan di rumah. Apalagi kampus jauh, Bonyok nggak bisa nganterin karena kerja. Naik Uber atau Grab motor gua nggak berani, takut. Naik yang mobil habisin ongkos, kalau sendirian juga gua takut. Gua akhirnya mengorbankan nilai kuis salah satu mata kuliah juga demi bisa jalan normal dalam at least seminggu. (Minggu depannya gua masuk. Dan pas nanya gimana nilai kuis gua, ternyata Dosen gua bilang "Oh, nggak apa-apa. Yang penting kamu tau soal buat UTS nanti". I laf u pul Pak Dosen.)

Yang bikin stress adalah...... wifi sempat mati selama 2 hari. Yak, dan keluarga gua langganan yang fiber, wifi + TV. Kebayang kan, betapa primitifnya gua selama 2 hari tanpa wifi dan tv. Berasa hidup di goa.

 Kaki pincang, wifi tv mati, kuota sekarat. Kampret harusnya gua ngampus aja.

----------

Gua kembali ke tukang urut Ibu tokcer itu hari Kamis depannya (23/3). Si Ibu emang sempat berpesan untuk kembali 5 hari setelahnya. Pas di-urut, sakitnya nggak separah pas pertama kali di-urut, sih. Akhirnya nggak jadi cemen lagi. Lalu gua mencoba jalan normal, tapi masih nggak enak. Lalu sama si Ibu, gua disuruh pake decker selama 2 minggu. Itu loh, yang ankle support. Tapi gua cuma pake 5 hari, karena Nyokap gua suruh lepas hahaha. Pake itu berjam-jam bikin berbekas parah. Tapi pertama kali pake, kaki gua enakan sih dibuat jalan. Tapi mulai hari ini (30/3), gua lepas dan nyoba jalan normal tanpa pake decker. Hasilnya lumayan, at least cara jalan gua udah nggak pincang-pincang banget. Walau masih ngilu dikit.

Semoga per minggu depan, betisku sudah tak ngilu dan jalanku kembali normal. Sedih aku, begitu ngampus (pas masih pake decker), gua diledekkin satu angkatan. Eh engga sampe segitunya, sih. Yha, temen-temen w emang kampretos abis kadang-kadang. Misalnya, nih.
A : Selly udah sembuh?
S : Belom sih, tapi mendingan lah hehehe
A : Oh, mau gua patahin sekalian nggak kakinya?
S : ................
atau pas lagi beli makan
B: Sellyyyy, udah bisa jalan?
S : (tersenyum miris) Bisalah, tapi pincang-pincang
B : Oh, udah boleh makan ayam emangnya? Pantangannya kan banyak
S : Udah, kan udah lewat seminggu
B : Berarti selama seminggu, lo makan angin dong?
S : ..............
atau pas masuk lift (dalam konfisi lift mau menutup)
C : Weh tahan-tahan, ada yang pincang nih, kasian
S : Makasih ya
C : Lu keseleo tapi nggak keren banget ya
S : Makasih ya
C : Dimana-mana mah orang keseleo gara-gara olahraga
S : Makasih ya
Sekian. Gua mau lanjut ngerjain laporan magang yang telah terbengkalai ini. Bye. Arigathanks gozaimuch.

Labels: , ,