HOME OWNER CONTACTS FAQs FOLLOW DBOARD NEWER OLDER

#31 Smoking publicly? That's So Not Cool, Man!
Thursday, 17 March 2016 - Permalink - 0 comment(s)

Haiiiiii!
Bertemu lagi denganku di blog tercinta. Okeoke, maaf lama ga posting lagi :") yah namanya semester 4, ini bisa post aja bersyukur sekali diriku. Di tengah-tengah hectic-nya tugas dan bentar lagi UTS, maka gua sempetin post sedikit sekalian bersihin serpihan-serpihan debu di blog yang agak kumel ini.

Eh ga berasa ya udah semester 4 aja....perasaan pertama gua bikin post pertama kayaknya gua masih semester 1 LOL cepatnya :") Kadang gua terkagum-kagum betapa cepatnya waktu berlalu, tapi juga termehek-mehek karena umurku bentar lagi kepala dua. Yang artinya aku cepat sekali tua. Dih gila ye, perasaan gua baru 17 tahun kemaren. Ga bikin sweet 17 party kayak orang mau merit sih, tapi ya inget aja gitu kemaren-kemaren masih bisa traktir temen. Sekarang
duit habis cuma buat fotokopi kisi-kisi......

Oke balik ke topik awal. Maaf ya suka meleset, maklum nulisnya ga pake penyusunan rencana macam skripsi.

Baiklah, seperti judul di atas. Sebenarnya ga cuma merokok di tempat umum, tapi gua juga anti banget sama perokok sih. Kalo merokok itu bikin sakit diri sendiri sih ga masalah, lah ini asapnya juga bisa bikin orang di sekitarnya penyakitan. Kan rese. Udah ngerokok, nyebarin penyakit lagi ke orang yang dosanya mungkin lebih dikit dari si perokok itu. Oke, katanya merokok itu pelampiasan stres. Orang bisa lebih rileks dengan merokok. Katanya juga, beban serasa terangkat dengan merokok. Ada juga merokok itu gaul, bikin keren, naikkin derajat, terlihat jantan, macho, kekar, sangar, dan lainnya. Yah okelah itu pendapat mereka, tapi emang dengan merokok masalah langsung selesai? Pelampiasan sih pelampiasan, tapi pelampiasan kayak gitu kan bikin penyakit.

Iya, katanya sih kalo orang yang udah merokok terus ga merasa takut penyakitan, hidup dia bisa panjang dan ga akan mati. Ngerti ga? Gua juga agak ga ngerti sama kalimat yang gua tulis sendiri sih, tapi intinya itulah. Mungkin ga cepet mati, tapi saat matinya itu yang bikin orang kerepotan lol. Katnya paru-parunya pasti gosong, badan kaku banget, de el el yang entah bener atau engga. Tapi kalo soal paru-paru kosong sih pasti. Bokap gua aja udah ada fleknya tuh, di dalem paru-paru dia karena dulu perokok (untung sekarang udah engga).

Itu masalah lain sih. Tapi yang jelas, gua ga akan mau terlalu deket sama cowok perokok. Lebay sih, iya gua tau. Cuma 20% atau bahkan kurang kali, cowok yang ga merokok.

Tapi gua emang anti cowok perokok (cewek juga kok). Bahkan gua lebih illfeel lagi sama cewek yang merokok hahahaha, kasian anaknya nanti. Tapi gapapa gua dibilang lebay, norak, old school, dll. Because I live for a good health. Gua gamau anak gua nanti kena dampaknya, karena salah satu dari orang tuanya adalah perokok. Gua pernah nemu hal paling menggelikan di mata gua. Pagi itu lagi mau berangkat ke kampus, dianterin naik motor sama om gua ke halte busway. Terus selama perjalanan gua lewatin daerah gang di Tegal Parang, dan gua ngelihat laki-laki yang keliatan masih lumayan muda, jongkok di sebelah putri kecilnya yang sambil dirangkul pake sebelah lengannya, dan tangan sebelahnya sambil memegang rokok. Rokok itu kebetulan lagi dihisap, dan asapnya bener-bener kena langsung ke putrinya.

Gila, ga, sih?

Seorang Ayah, merokok di depan putrinya. Kalo emang dia perokok, boleh. Tapi please, stay away from your own daughter. She's a little child, dan polos. Kalo-kalo pas gede dia ngikutin? Lo bangga gitu? Terus amit-amit sampe lebih dari rokok? Emang dia ga tau, ya, anak kecil selalu meniru apa yang dilakuin orang tuanya? So, please, kalian orang tua apalagi yang punya anak. Please, jauh-jauh dari anak-anak kecil kalo mau ngelakuin hal laknat macam merokok. Jangan sebarin penyakit ke anak kecil, hidup mereka masih panjang. Ga kayak kalian yang udah bangkotan tinggal tunggu kapan lewat.

Terus juga cowok-cowok kuliahan, bahkan ada SMP dan SMA yang merokok pas lagi jalan di trotoar, atau kongkalikong di pinggir jalan. Berasa macho? Jantan? Keren?

Iya, gua tau suka-suka lo mau ngerokok atau engga. Tapi jangan tempat umum lah. Dikira hidung gua kuat nahan napas bermenit-menit demi ga ngehirup asap rokok laknat kalian? Ga sopan sih, tapi gua selalu reflek tutup hidung sekalipun gua pake masker kalo ngelewatin orang lagi merokok. Biar mereka tau ga semua orang suka hirup asap rokok. Biar mereka tau masih ada orang yang benci asap rokok. Biar mereka tau masih ada old school macam gua yang ga sudi kena penyakit bareng mereka. Biar mereka tau bahwa mereka yang merokok di tempat umum itu hina di mata gua.

Gua menghargai orang yang merokok di tempat khusus asal gaada orang lewat, itu artinya mereka menghargai orang lain. Tapi engga buat orang yang seenak perut merokok di jalanan, tempat umum, bahkan area kampus entah untuk apa alesannya.

I will end this post by this meaningful quotes by Mahatma Gandhi

Labels: , , , , ,