HOME OWNER CONTACTS FAQs FOLLOW DBOARD NEWER OLDER

#27 Berubah Demi 'Seseorang' ?
Sunday, 13 December 2015 - Permalink - 0 comment(s)
Hai!!

Jangankan lo. Gua aja kaget bisa update di tengah-tengah hectic-nya UAS. Lol, pernah update juga sebelumnya padahal di tengah-tengah minggu ujian... Ga sih, berhubung ujian besok open book dan gua baru pulang dari IKEA, tiba-tiba gua kepikiran untuk ngepost sesuatu walau sama sekali gaada hubungannya sama gua abis balik dari IKEA.

Anyway, gua baru nyadar kalo blog ini udah setahun lebih eksis di kalangan bloggers. Ya cuma eksis buat diri gua sendiri sih, lol. Happy freaking-belated 1st anniversary for my blog!!♡♡♡♡ lopelope pokoknya untuk blog ini. Walau seringkali diabaikan karena sibuk entah itu kuliah atau emang gapunya mood buat update, but I do hope this blog will last forever. I'm still trying to share my thoughts and stories :)

----------


Pastinya kita tahu orang-orang Indonesia, sebagian (besar?), pada norak dalam menjalani hubungan walau
konteksnya wajar. Orang bisa norak karena cinta. Orang bisa alay karena cinta. Tapi sekarang, bukan itu yang mau gua bahas. Itu mah suka-suka orangnya. Ini cuma pengantar doang sih walau agak ga nyambung.

Tapi seseorang bisa berubah ketika menjalani hubungan. Entah itu karena motivasi dari dalam diri sendiri, atau dorongan pasangannya untuk berubah. Hmm, tapi perubahan mana yang mau gua bahas? Oke, ga masalah kita mengubah sifat jelek kita. Egois, kekanak-kanakkan, manja, narrow-minded, itu hal yang ga perlu orang lain nyuruh berkali-kali. Sekali dikasih tau, sifat negatif kayak gitu ya jelas harus lo ubah sejak dini. Kalo engga, kapan lo bisa dewasa saat lo menghadapi permasalahan sendiri dan ga bisa bergantung sama orang lain?

Yang gua maksud perubahan itu kayak, lo berubah jadi cantik karena pasangan lo. Oke, itu suka-suka orang sih. Atau lo berubah jadi lebih feminim karena pasangan lo. Oke, itu juga ga masalah. Tapi kalo sampe lo ubah pola makan karena pasangan lo, atau lo mesti sok suka sama genre musik tertentu karena pasangan lo, bahkan lo mesti ubah hobi lo lagi-lagi karena pasangan lo, wajar ga sih? Gua punya temen, cewek. Sejak pacaran, dia berubah 100% dari sebelumnya yang selalu gua kenal. Dari tomboy kayak gua, berubah jadi total feminim. Mulai pake rok, pake heels, make-up, rambut digerai, dll. Dia rajin habis-habisin ratusan ribu ke gym demi badan ideal. Dia rajin habis-habisin jutaan rupiah beli parfum mahal demi badan wangi pas jalan sama cowoknya. Oke, sejak saat itu gua ga mandang dia sebagai temen gua. Tapi.......yah, totally a stranger to me. Ga cuma penampilan, tapi juga sifat. Dulu dia cuek, sekarang peduli banget bahkan agak lebay. Maksudnya kayak "Eh, baju gua bagus ga?" atau "Muka gua jerawatan ga?" atau "Aduh ini rambut gua kok lepek banget ya" yang bikin gua pusing 7 keajaiban dunia and we ended our friendship just like that.

Like, okay. Gua tau lo mau berubah demi pasangan lo. Tapi ga selebay itu juga yang bikin lo habis-habisin harta orang tua lo. Ga buat temen (?) gua ini, tapi juga kalian yang punya pasangan. Kalian boleh berubah, tapi please, dalam batas wajar. Paling awal adalah, ubah sifat jelek lo. Dewasa dikit, karena menjalin hubungan itu bukan kayak jaman lo SD/SMP/SMA yang putus terus nyari baru, cinta monyet, punya pacar sampe 19, dll. Kalo lo dewasa, harusnya lo tau menjalin hubungan itu untuk kelanjutan hidup lo di masa depan. Old school mungkin, but its the truth. Jalin hubungan itu ga main-main, bro sis. Gua emang belom pernah pacaran, but I know what does a relationship mean. Makanya gua gamau sekali pacaran tapi kesannya main-main. Kalo gua ngejalin hubungan, ya gua serius ngejalaninnya. Bukan buat nyari sensasi, atau bahkan sekedar cinta monyet buat ngerasain rasa pacaran itu gimana. Masa pas lo nikah, jadinya nikah monyet yang pengen ngerasain rasanya jadi suami/istri? No freaking way kan.

Kalo gua punya cowok nanti, gua ga bakal berubah feminim cuma demi dia. Gua ga bakal rajin dandan cuma demi dia, atau olahraga keras biar tampil ideal di depan dia. Biarin gua mau buncit atau gendut, siapapun jodoh gua nanti ya lo mesti terima.

Justru, gua mau nyari pasangan yang apa adanya terima gua, sebagaimana nanti gua akan menerima dia apa adanya. Gua ga perlu cowok berotot, six pack, gagah, kekar, perkasa, yang justru bikin gua serem. Gua ga perlu cowok sangat berduit, yang pada akhirnya uang dia ga akan gua pake karena gasuka make duit orang lain (padahal gua masih make duit orang tua.....lol). Gua ga mau berubah 100% demi dia, karena belum tentu nantinya dia jodoh atau pasangan hidup gua.

Emang sih, pastinya kalo udah nyaman ga bakal mau putus. Tapi di setiap hubungan, pastinya ada dong, minimal 0,1% kalo dia bukan jodoh kita. So, buat apa lo capek-capek berubah demi dia yang sebenernya justru nyiksa diri lo, gabisa jadi diri sendiri, tapi pada akhirnya hubungan itu akan putus? Sekalipun nantinya gua ketemu jodoh/pasangan hidup, gua tetep ga mau berubah (ya kecuali sifat jelek yha) tentang hal yang gua suka, tentang keseharian gua, tentang pola makan gua, apapun yang bikin diri gua nyaman. Toh seharusnya pasangan itu harus bisa saling menerima satu sama lain apa adanya, kan? Jadi kenapa harus nyiksa diri berubah?

That's all I want to share. This is my story, and I do accept any comments about my personal thoughts. Cheers! Hope you guys had a nice weekend ;)

Labels: , , , ,