HOME OWNER CONTACTS FAQs FOLLOW DBOARD NEWER OLDER

#26 Terlahir Tomboy
Saturday, 5 December 2015 - Permalink - 0 comment(s)
HALO!!

Akhirnya setelah sebulan lebih ga ngepost, update kembali bersama diriku! Oke, maafkan hayati karena membutuhkan waktu yang lama sekali untuk menyapu butiran debu di blog ini. Gua kebanyakan tugas, kebanyakan kegiatan, dan kebanyakan tidur sehingga blog ini terbengkalai.

Bukan, justru gua kekurangan tidur. Kantong mata gua semakin tebal dan menjijikkan. Tugas sebagian besar adalah tugas kelompok dan bikin video. Edit video yang berdurasi 3 menitan aja butuh waktu seharian, apalagi kalo dapet 4 tugas bikin video dan dikumpul semua saat akhir semester...................mau mati aja. Semester 3 memang sangat menyebalkan. Bahkan kata orang, semester 3 itu awal dari semua hal yang menyebalkan di dunia perkuliahan. Oke, semester 4 emang udah penjurusan sesuai konsentrasi yang diinginkan, dan gua udah mantap ke Jurnalistik. Duh, semoga gaada tugas bikin video lainnya. Gua lebih milih disuruh bikin 1001 berita daripada bikin video....

Walau gua yakin banget akan ada tugas video lainnya.

----------

Nah, major topic. Gua emang terlahir amat sangat tomboy (walau sekarang ga gitu tomboy). Tapi ada kalanya sih gua bisa jadi cewek banget, tapi di saat itulah gua ga merasa nyaman. Ngerasa kayak jadi orang lain, bukan
diri sendiri. Saat gua tomboy, itulah diri gua.

Awalnya heran kenapa bisa tomboy banget, sedangkan nyokap gua amat sangat feminim. Suka dandan, pake heels, dress, tas cewek. Kebalikan abis sama gua yang gasuka dandan, lebih demen pucat, pake sneakers/slip-on, pake kaos kutang/oblong, ransel, dan jeans. Gua ga koleksi dress cantik, kalopun punya cuma digantung di lemari dan dipakai untuk acara tertentu. Gua ga mengkoleksi heels, karena kaki gua bakalan patah kalo pake heels lebih dari 5 menit. Gua ga mengkoleksi rok, karena kaki gua bisa selonjoran kemana-mana. Gua juga ga koleksi make-up, karena gua gabisa dandan dan anti dandan remeh-temeh.

Mungkin saat lebih dewasa gua akan berubah, atau mungkin ketika lulus dan kerja nanti. Tapi beneran sih, gua ga nyaman kalo harus jadi cewek banget. Dan banyak temen-temen yang komentar kalo gua terlalu maskulin. Cara jalan gua aja bahkan terkesan 'cool' dan agak mirip cara jalan cowok. Gua bingung juga sih, tapi ya emang beginilah apa adanya gua lol.

Setelah dipikir-pikir, gua sadar. Nyokap gua pernah liat foto gua lagi di acara kampus, pake piyama lucu (ceritanya lagi pajamas party di Bandung) dan gua meluk boneka sambil senyum. Nyokap gua langsung komen "Itu boneka siapa? Tumben banget kamu meluk boneka. Dulu aja Papi beliin kamu boneka, ga pernah kamu mainin. Jadinya Mami kasih aja ke tetangga." Saat itulah gua nyadar, kalo gua emang sangat kelewat tomboy. Mainan gua dulu emang masih ada barbie dan masak-masakkan, tapi ga last sampe setaun. Karena gua gampang bosen, justru barbie-barbie itu langsung gua kasih ke nyokap gua dan disimpen gitu aja di kotak mainan. Waktu kecil, kerjaan gua cuma main sepeda, jalan-jalan keliling gang rumah dan nonton tv. Bahkan tontonan gua dulu ga lepas dari action anime, kayak Naruto; Bleach; Dragon Ball; Yugi-Oh; dll. Tontonan barbie aja langsung gua ganti dulu lol..

Tapi, walaupun tomboy, tetep aja ada sisi rapuh. Gua sadar, pas tangan gua ditarik temen cowok gua (iseng) dan gua berusaha buat lepasin tangan dia. Gabisa. Kekuatan cowok kebukti jauh di atas cewek, dan saat itu gua juga sadar. Gua tetep cewek, kok. Mungkin sifat dan karakteristik gua kelewat tomboy, tapi bukan berarti gua maskulin. Mungkin gua ga suka hal remeh-temeh cewek yang bikin serba ribet kayak make-up, heels, dan lainnya. Tapi gua menghargai cewek yang peduli akan penampilannya, ga kayak gua yang kelewat bodo amat. But, tolong hargai juga cewek-cewek tomboy seperti gua. Karena selera masing-masing orang berbeda, and I'm one of a kind.

Yang penting adalah, jadi diri sendiri. Tampil cantik? Oke. Tampil tomboy? Juga oke. Buat diri lo senyaman mungkin, bukan lo menjadi tomboy karena melihat cewek tomboy itu bikin lo terlihat keren. Bukan lo pengen tampil cantik karena mencari ketenaran. Orang feminim ga harus bergaul dengan sesama feminim, yang suka barang-barang branded dan sebagainya. Orang-orang tomboy juga ga harus bergaul sesama tomboy. Walaupun lo di sisi yang berbeda, bukan berarti lo tertutup untuk mencari teman yang berlawanan dengan diri lo.

Ga perlu ada diferensiasi yang lebay dan menilai orang penuh barang branded itu sok mencari ketenaran, atau orang tomboy dibilang aneh karna mereka ga peduli dengan penampilan diri mereka sendiri. Semua orang sama, entah mereka pake make up atau engga. Yang penting, jadilah diri sendiri. Gaperlu niru orang lain cuma biar lo terlihat outstanding. Toh percuma, karna yang kayak 'gitu-gitu' cuma bakal berlangsung sebentar. You know what I mean.

Maaf agak gajelas, but that's all I want to say. Cheers!