HOME OWNER CONTACTS FAQs FOLLOW DBOARD NEWER OLDER

#24 A True Friend?
Thursday, 24 September 2015 - Permalink - 0 comment(s)
Yea inget lagu Miley Cyrus "True Friend" dulu deh.

muka gua dari foto ke-4 sampe abis udah sampa semua
Kebanyakan orang-orang punya pemikiran kalo temen sekolah itu lebih dipercaya dan lebih enak dijadiin sahabat ketimbang ketemu temen baru pas kuliah. Well, for me, that is not 100% true. Kalo menurut pengalaman gua, justru gua menemukan teman terbaik pas kuliah. Dan kasus kayak gua ini sepertinya emang sangat jarang hahaha. Temen SMP gua sih termasuk teman terbaik, SMA sih lumayan, tapi kuliah ini berasa ketemu kembaran.

Langsung aja, namanya Novietasari Fransisca. Awal-awal ketemu tuh gara-gara di semester 1 gua sekelas sama dia (kelas B). Tadinya gua ngumpul di satu kelompok pertemanan gitu sampe 15 orang karena kita sekelas semua, tapi sekarang tinggal 9 lol. Nah salah satunya ada si Nopi (panggilannya Nopi). Gua pernah mention nama dia juga di beberapa post sebelumnya. Bisa dibilang karakteristik dia itu replika dari karakteristik gua. Bedanya dia lebih berani dan lebih galak dari gua. Lol, gua aja yang kayak begini sering dikatain galax. Gimana si Nopi....

ini lebih sampah. untung Nopi lebih nyampah
Gua jadi lebih kenal deket sama dia karena sering duduk satu meja (satu meja ada dua kursi). Dan dia orang yang gampang banget curcol. Karena dia sering curcol ke gua, akhirnya gua ikutan curcol ke Nopi. Lama-lama gua makin deket sama dia, dan setelah kenal beberapa bulan langsung gua nyadar "Nih anak kok mirip banget sama gua. Ga sabaran, kritis, rasional, dan orangnya ga gampang dipengaruhin." Pokoknya mirip gua banget deh. Terus semester 2 kita jadi semakin dekat (kok kesannya jijik gitu, sih), karena kita ngisi KRRS barengan dan jadwal kita sama persis. Lama-lama dia sering manggil gua dengan sebutan "Cumi", dan gua gatau kenapa, tapi dia demen banget ngomong kata "cumi". Cumi, cumi, cumi, dan cumi. Ya, emang Nopi kayak cumi.

Yang bikin gua seneng temenan sama dia, gua bisa jadi diri gua sendiri. Gausah fake smile, fake attitude, fake jadi orang polite. Gua juga sering adu argumen sama dia, tapi itu yang bikin kita saling mengerti satu sama lain dan saling belajar kalo: itu/ini salah, begini yang bener; bukan begitu, tapi begini. Kita juga sering berantem, ngata-ngatain satu sama lain. Tapi berkat dia, gua ngerasa kalo I have found a right person to be my best friend. Si Nopi suka ngasih pendapat tiap gua minta saran, ngatain gua bego kalo gua salah, dan ngasih solusi biar jadi bener. In other words, dia bukan tipe orang yang akan memanfaatkan kebaikan gua dalam sebuah pertemanan. Dan ga gengsi mau jalan sama gua walau sense of fashion gua beda sama cewek-cewek kebanyakan (well, sebenernya interest dia ga beda jauh sama gua. Fashion, lagu, drama korea, bahkan animanga, hampir sama. Apa yang gua suka, dia suka).

jadi kangen rambut item :')
Dan yang bikin gua kagum, dia langsung tau gua ini orangnya kayak apa. Misalnya, gua lagi liat-liat baju/sepatu/tas/dll di online shop via instagram. Gua tunjukkin pict baju yang lucu-lucu, pasti dia bakalan bilang "Sejak kapan lu demen baju begituan? Lu tuh ga cocok pake yang itu, kayak gini nih baru cocok." atau "Sepatu warna kek gitu ga cocok sama lu, soalnya lu tuh dari sananya lebih cocok sama warna netral" dll. Yang paling kampret sih dia pernah gini "Lu ga cocok pake rok! Soalnya cara jalan lu tuh bukan cara jalan cewek kebanyakan. Lu kalo jalan sok cool kek tai!" lolllllll.

Dan buat lu Nop, thanks udah ngertiin gua banget. Semoga emang kita cocok jadi bestfriend sampe kita udah kerja dan bekeluarga nanti. Kalo kata orang, Thank God I found you wakakakakak. Kalo lu baca, jangan ke-geeran ya, babi panggang. Yaudah deh lu geer dikit, boleh.






Kiri : semester 1, dikepangin // Kanan : semester 3, recent selfie

Labels: , , , ,