HOME OWNER CONTACTS FAQs FOLLOW DBOARD NEWER OLDER

#23 Sharing Session: GO-JEK
Thursday, 24 September 2015 - Permalink - 0 comment(s)

Siapa yang ga tau GO-JEK? Yha. Hampir warga Jakarta, khususnya, sudah mengenal GO-JEK. Kalo ga jaket hijau, atau helm hijaunya yang bikin keren. Ga cuma Gojek, tapi ada juga Grab Bike dan BLU-JEK. Gua bingung sih sama yang ketiga. Kenapa ikut-ikutan Gojek ya...

Gua salah satu customer Gojek. Ga setiap hari sih pake Gojek, karena notabene aslinya kan pengguna Transjakarta. Agak jauh sih harganya kalo dari Rp 3.500,- ke Rp 15.000,-. Enaknya naik TJ itu adem, nyaman, ada ruang khusus wanita dan bisa tidur. Kalo naik gojek pasti panas-panasan, kena debu walau udah pake masker sekalipun. Enaknya sih cepet, ga kena macet karena bisa nyelip sana sini, dan driver gojek biasanya tau jalan pintas.

Yang bikin gua sebel sih, ada beberapa orang yang, gua juga gangerti kenapa, pelit untuk ngasih bintang 5. Sedih dan bikin kesel, karena setau gua Gojek itu sistem ratingnya real time. Kalo sering dapet rating jelek bisa dipecat.

Jadi ceritanya, gua lagi beli vanilla oreo di belakang kampus gua. Di warung sebelah tempat gua beli vanilla oreo ada jual minuman juga. Di warung sebelah itu lagi rame, karena ada segerombolan anak-anak kayak geng gitu. Dan mereka kebetulan lagi bahas soal gojek. Karena kepo akut, gua pasang kuping gua buat dengerin obrolan mereka. Mereka cerita-cerita soal pengalaman mereka naik gojek, dan yang bikin gua speechless, gua lupa cewek atau cowok
Gua ngasih bintang 3 waktu itu tuh, soalnya gua ga diajakkin ngobrol. Datar banget jir tukang gojeknya, ga ramah banget.

Gua antara speechless, terpekur, pengen lempar panci.

Woi setan, segitu pengennya lo diajak ngobrol banget????? Cuma karena ga diajak ngobrol terus lo kasih bintang 3????? Lo ga ngotak atau gapunya hati atau apa?????????????? Pengen marah rasanya.

Serius lah, pengen gua maki sih yang kayak gitu. Cuma karena ga diajak ngobrol, diem-dieman doang dikasih bintang 3. Yaela nyet, kalo lo pengen diajak ngobrol ya kenapa ga lo duluan aja yang buka topik? Kenapa harus tukang gojeknya yang ajak ngobrol duluan? Lo ga merasa jahat atau gatau diri dengan ngasih bintang 3 atas dasar alesan sepele dan ga ngotak itu?

Jujur, gua sedih sih kalo ada tukang gojek yang dikasih rating jelek cuma karena alesan sepele. Berarti lagi sialnya banget tuh driver. Gua sih kalo ngasih rating bukan berdasarkan ramah banget atau ngajak ngobrolnya. Tapi dari cara dia bawa motor dan yang paling penting, dia nawarin shower cap+masker atau engga. Kalo ga nawarin sih biasanya gua yang minta, tapi yah tetep aja dia harusnya nawarin lebih dulu karena itu yang bikin ciri khas dari gojek. Trus kalo dia bawa motornya ngebut sih mungkin akan gua kasih rating 4, kecuali kalo gua sendiri yg minta ngebut. Tapi sampai saat ini gua selalu ngasih bintang 5 hehehe.

Nah beda kasusnya kalo si driver ini emang kurang ajar, ga sopan, curang, dll. Baru sih gua kasih rating rendah, komentar dan laporan ke customer service kalo ada apa-apa.

yeah bintang 5
sumpah loh inget banget ini bapak baik abis
ini juga mas satu ini ramah bangettt

Terus ada juga, baru kemarin malam gua baca di Home via LINE. Ada yg share, tapi ini driver Grab Bike. Dia lagi cari uang buat benerin motor dia, tapi sama customer dikasih rating rendah mulu karena motornya jelek dan lebih lambat dari motor driver lain. Kasian banget driver itu, dapet rating rendah dari banyak customer cuma gara2 motornya jelek. Justru kalo kalian gamau naik motor jelek ya bantu driver itu dong, supaya dia bisa upgrade motornya ke yang lebih bagus dengan ngasih bintang 5. Apa susahnya sih ngasih bintang 5... se-gapunya hati itukah manusia jaman sekarang :(

Bagi yang kebetulan ngebaca postingan ini dan pengguna GO-JEK, kalau kalian gamau ngasih uang tip, seenggaknya kasih mereka bintang 5. Bintang 5 itu penting banget loh, istilahnya mereka bisa dipecat atau tidaknya ada di tangan kita, layaknya seorang Bos. Kalau mereka bawa motornya baik, walau ga ngajak ngobrol tapi yang penting selamat sampai tujuan, buat apa dikasih rating rendah?

----------

Sedikit curcol buat screenshoot dari picture ke-2. Pak Parmin ini ramah banget loh, suer. Awal-awal ajak ngobrol kayak biasa, "Baru pulang kuliah, Neng?" terus mengalirlah pembicaraan kita. Pak Parmin juga nanya-nanya soal kuliah, rasanya gimana jadi anak kampus, capek atau engga, dll. Terus Pak Parmin sempet ngomong "Neng kuliahnya yang semangat ya, jangan putus di tengah jalan. Kasian orang tua.. Biar orang tua Neng bangga, punya anak kayak Neng." Hehehe, jadi terharu :') baik banget.. kedengeran banget dari cara ngomongnya yang halus dan tulus. Pak Parmin juga share pengalaman kalo dia ga bisa kuliah karena gaada uang. Pak Parmin kayaknya jadi driver gojek untuk kuliahin anaknya, karena dia nanya-nanya gua, kuliah di Untar berapa, dan lain-lain. Apalagi Pak Parmin tertarik untuk kuliahin anaknya di jurusan komunikasi! Beuh, lanjutkan Pak! Saya doain Bapak biar lancar rejekinya dengan menjadi driver Gojek. Bisa nafkahin keluarga Bapak :) Amiiiin.

Labels: , , ,