HOME OWNER CONTACTS FAQs FOLLOW DBOARD NEWER OLDER

#9 I'm Baaaaack!
Friday, 3 April 2015 - Permalink - 0 comment(s)

HALOOOOOO!!!

Gila udah lama banget gua ga ngepost. Semalem gua abis telponan sama salah satu temen (?), lebih tepatnya temen yang sering gua kampret-kampretin HAHAHAHA.. Terus karena emang punya jiwa stalker dan kepo akut, dia pun menemukan blog ini dan baca postingannya.
Kalo lu baca postingan ini, selamat. Anda telah berhasil membuat gua pengen lagi posting di blog ini setelah berbulan-bulan hiatus karena: males. Thanks bro! Emang dasar kampret lu. HAHAHAHAHA.
Oke, lanjut. Berhubung gua punya long weekend: dari hari ini sampai Senin gua libur menjelang UTS, gua akan memposting sebanyak mungkin sebelum kembali ke habitat mahasiswa: ngerjain kisi-kisi.

----------

Duh, gua cerita dari mana ya? Hmmm karena postingan terakhir gua adalah bulan September 2014, gua akan cerita-cerita mulai dari bulan Januari 2015. #gamparmukasendiri

Sebelumnya, gua pengen pamer dulu. IPk gua 3,76 HOREEEEEE! Tepuk tangan dong! *tembak confetti* *tiup balon* *tiup lilin* *potong kue* *jungkir balik* *dihajar massa*
Perlu bukti? Nih w kasih buktinya


Sebenarnya sih kalo gua hitung lagi, IPk gua 3,75 gitu deh tapi kenapa di KHS gua tulisannya 3,76 ya...

KHS GUA ILANG BTW!!! MATI GUAAAAA
Hiks I've been looking for it but I couldn't find it. Serius gua bingung KHS gua kemana. Dan gua males ngurusin begituan ke biro adak yang orangnya... begitulah. Mungkin gua akan minta tolong ke sekretariat fikom karena Ibunya baikkkkk banget :)

Intinya, I'm very proud of myself coz I got more than 3,50 and I succeed on taking 24 SKS as my target from the beginning. Mungkin ini terkesan pamer, atau mungkin orang akan menanggap "Ah, semester 1 doang mah gampang dapet segitu". Tapi jujur, gua bukan orang yang meremehkan sebuah nilai. Banyak temen-temen gua yang ga sampe 3,50 (karena kalo di kampus gua, untuk ambil 24 SKS itu IPk minimal harus 3,50) dan mereka cuma bisa ambil 22 SKS. Well, setiap nilai itu hasil jerih payah seseorang. Dan harusnya sih, kita hargai itu. Bukan malah meremehkan.

Gua jadi inget, ada yang terpaku sama kata-kata Pak Ahok. Intinya sih Pak Ahok bilang kalau pendidikan sampe S2/S3 itu nanti balik lagi jadi Dosen, tapi yang S1 bisa jadi donatur di kampus gitu. Inti dari kata-kata itu sih S1 biasanya lebih sukses dibanding yang sampe S2/S3. Dan cuma karena kata-kata itu, orang jadi males buat ngejar pendidikan sampe S3 dan berhenti di S1 aja. Sejujurnya gua sih juga ga berniat sampe tinggi-tinggi banget kayak S3, karena gua udah capek sama yang namanya belajar kayak di sekolah / perguruan tinggi. Tapi bukan berarti perkataan Pak Ahok itu 100% benar sih. Mungkin perkataan dia ada benarnya, karena gua menemukan beberapa orang kayak begitu. Tapi kalo kita terlalu terpaku sama perkataan Pak Ahok, menurut gua itu juga salah. Kesuksesan orang itu tergantung sama diri kita sendiri. Banyak kok lulusan S3 dan jadi ilmuwan di luar negeri, atau jadi Proffesor, atau jadi pengusaha sukses. Dan apakah pekerjaan sebagai Dosen itu hina banget ya? Kayaknya kalo di Indonesia, pekerjaan Guru atau Dosen itu kayaknya rendahan banget sampe diremehin begitu.

Sekarang, kalo misalkan gaada orang yang mau jadi Guru / Dosen di Indonesia, terus kalian mau belajar dari siapa? Sekolah ke luar negeri? Bahkan di sini masih banyak anak-anak yang gabisa sekolah di negaranya sendiri. Gimana di luar negeri? Semua pekerjaan itu pada intinya sama kok, supaya kita sukses. Kalo menurut gua, sukses itu bukan cuma dalam hal kekayaan atau materi, apalagi kepuasan batin. Tapi sukses itu bagaimana kita berhasil menjadi orang yang berguna, buat diri sendiri, buat orang lain, dan buat negara. Yah, masing-masing orang punya perspektif yang berbeda sih, tapi gua heran aja gitu kenapa masih banyak orang yang suka meremehkan pekerjaan sebagai Guru / Dosen. Emang sih, ga semua Guru / Dosen itu memberikan materi secara sungguh-sungguh ke pelajar. Yah tapi, tanpa dia lo juga ga akan dapet nilai. Ga dapet nilai, lo ga bisa lulus, dan ga bisa kerja.

Gua jadi inget pernah baca postingan di LINE, katanya yang IPk cuma 2 koma bisa jadi CEO. Tapi yang 3 koma atau 4 cuma bisa jadi Dosen. Terus yang dapet nilai A itu karena udah sering mendapat nilai A, dia jadi ga akan tau rasanya gimana orang yang dapet B/C, karena mereka lebih berjuang dibanding yang dapet A. Loh, kok pemikirannya sempit banget, sih? Lo pikir gua dapet nilai A di setiap mata kuliah itu bukan hasil perjuangan? Kalo gua, tiap dosen ngomong atau ngasih slide gua selalu catat di binder gua. Kadang emang ngantuk sih, dan itu manusiawi. Tapi gua berusaha mungkin dengerin Dosen. Dan kalo dikasih kisi-kisi, gua pasti kerjain sebisa gua. Bukan malah kisi-kisi dijadiin bahan contekan. Semua perjuangan kita itu hasilnya bisa baik atau buruk, dan harusnya sih kita bisa hargai itu.

Kok gua jadi kayak ceramah gitu ya HAHAHA. Sorry kalo omongan gua kesannya big talk banget, tapi ya itu yang gua rasain sebagai mahasiswa. Jadi, please, orang-orang yang suka remehin nilai orang lain. Mending urus nilai diri sendiri dulu sebelum jeplak yang aneh-aneh. Kesuksesan itu kita sendiri yang tentuin, bukan lewat omongan orang lain :)

what I feel, exactly.

Labels: , ,