HOME OWNER CONTACTS FAQs FOLLOW DBOARD NEWER OLDER

#13 Lelah Jadi Penumpang Transjakarta
Friday, 3 April 2015 - Permalink - 0 comment(s)

Mungkin kalian yang tahu gua ini suka ngoceh soal Transjakarta di Twitter, akan merasa bosan dengan postingan ini. Tapi gua belom pernah ngoceh soal Transjakarta di sini. So, in this post I will talk a lot about TJ bus.

Udah hampir 9 bulan gua jadi penumpang TJ (kok kayak itungan ibu hamil sih). Dari Agustus sampe April ini. Dan gua merasa... lelah. Awalnya gua lelah sama penumpang-penumpang TJ yang seenaknya sendiri, suka ngebut, de el el. Tapi sekarang gua makin gedek sama PT Transjakarta itu sendiri, dan warga Jakarta yang pake kendaraan tapi seenak jidat banget.

----------

Pertama, gua akan bahas soal penumpang TJ. Gua amat sangat gedek dengan betapa ga sabarnya mereka. Begitu bus dateng, langsung pada dorong-dorongan. Gua yang berdiri di paling depan langsung kedorong dan itu udah kayak mau jatoh ke aspal. Bangke banget sial. Dan gua paling kesel pas gua mau keluar, semuanya pada berdiri di tengah dan ga kasih jalan buat penumpang yang keluar lewat. Terus ada juga yang penumpang belom keluar, udah main serobot masuk ke bus. Dan gua pernah ngalamin itu semua. Serius itu bikin gondok banget. Gara-gara mereka, gua makin kurang ajar deh. Pernah gua teriak "woi, bisa minggir dulu ga? Gua mau lewat!" Dan kata-kata itu gua tunjukkin ke Ibu-Ibu yang jauh lebih tua dari gua. Emang sih, di situ gua salah banget. Tapi ya namanya juga emosi, lagian bangke abis main serobot masuk. Lo kira, lo doang yang pengen pergi/pulang? Kepentingan kita di sini semua sama, pengen selamat sampai tujuan. Pentingin juga dong keselamatan orang lain, jangan cuma peduliin diri lo sendiri.

Terus juga sama mbak-mbak yang masih muda; masih seger; ga keringetan; ga ada raut lelah, atau cewek-cewek seusia gua serupa. Ada Ibu lansia atau Ibu membawa anak, dikasih tempat duduk dong. Kok malah diem aja, sih? Emang tulang lo serapuh dia yang lebih tua atau bawa anak sampe tega ngebiarin dia berdiri? Kalo dia kenapa-kenapa di tengah perjalanan gimana? Gua aja jarang duduk dari awal sampe akhir tujuan. Apalagi kalo berangkat ke kampus. Hampir tiap hari gua berdiri, jarang banget dapet tempat duduk. Kalo pulang, paling setengah perjalanan. Biasanya sampe halte petamburan atau kemanggisan, gua pasti berdiri ngasih tempat duduk buat yang lebih tua. Mungkin kesannya gua sombong atau munafik. Tapi gua sih diajarin begitu sama Bokap/Nyokap gua. Kasih tempat duduk buat yang lebih tua, kalo mereka berdiri, capeknya lebih capek dia dibanding kita.

----------

Kedua, soal Bus itu sendiri. Gila, gua sekarang sih kesel kenapa ZhongTong bus di-grounded semua. Maksudnya apa? Emang kita dapet 2 kasus bus TJ terbakar. Tapi ga harus sampe di-grounded semua dong? Kalo kalian utamakan keselamatan kita sih oke, tapi kalo itu juga menghambat penumpan lain? Sekarang ini nunggu bus selalu lebih lama dibanding sebelum-sebelumnya. Dan bus warna abu-abu di daerah rumah gua sekarang sering banget mogok. Terus gua pernah baca Twitter si CEO PT Transjakarta, dan ada user yang nanya
Pak, kok bus di-grounded semua? Emang ga dibenerin tuh bus sampe harus di-grounded?
Dan lo tau apa balasan si CEO?
Yang menjamin keamanan bus bukan kami, tapi pihak ZhongTong.
Betapa kampretnya jawaban itu?

Bus-bus Transjakarta itu milik lo. Semua ada di bawah penanganan lo. Kalo mogok, teknisi yang datang kan juga bagian dari PT Transjakarta, bukan pihak ZhongTong. Kenapa harus mereka doang yang tentuin keamanannya????? Kalian kan beli di mereka. Harusnya kalian juga menjamin dong keamanan bus itu, bukan diserahin semua ke pihak ZT. Hahahaha jadi emosi sendiri gua.

----------

Ketiga, gua bete sama pengendara di Jakarta. Suka banget ambil jalur busway. Suka nyalip, bahkan suka halangin TJ bus, di lampu merah misalnya. Bus mau lurus, dia malah bukannya biarin bus lewat dulu, tapi nyalip lalu belok kanan. Aturan yang udah ditetapin Pak Ahok ga digubris. Jakarta macet juga salah siapa? Kita. Kebanyakkan beli mobil, beli motor. Ya udah.

Lo ga liat di negara lain kayak Jepang atau di Eropa sana misalnya. They go by bus. The go by train. Mereka memanfaatkan transportasi negara dibanding pake kendaraan pribadi. Macet itu resiko, siapa suruh padetin Jakarta pake kendaraan kalian yang super banyak itu? Satu keluarga bisa punya 10 mobil. Warga disini beratus ribu orang. Beratus ribu keluarga itu  x 10 mobil? Bye.

----------

Gua emang lelah jadi penumpang Transjakarta, tapi transportasi ini juga favorit gua. Karena, ke mana aja gua bisa pake TJ. Gua berdoa semoga fasilitas baik kayak petugas yang peduli sama keselamatan penumpang, supir yang nyetirnya dalam kecepatan standard, bus yang masih ada AC-nya, semoga itu semua dipertahanin dan di-improve. Thanks a lot!

Labels: ,